PESANTREN DAN EKONOMI : KAJIAN PEMBERDAYAAN EKONOMI PESANTREN DARUL FALAH BENDO MUNGAL KRIAN SIDOARJO JAWA TIMUR

This item is published by Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

Rimbawan, Yoyok (2012) PESANTREN DAN EKONOMI : KAJIAN PEMBERDAYAAN EKONOMI PESANTREN DARUL FALAH BENDO MUNGAL KRIAN SIDOARJO JAWA TIMUR. In: Conference Proceedings: Annual International Conference on Islamic Studies (AICIS) XII, 5 – 8 November 2012, Surabaya – Indonesia.

[img]
Preview
Text
Buku 3 Fix_145.pdf

Download (472kB) | Preview

Abstract

Pondok Pesantren Darul Falah Bendo Mungal Krian Sidoarjo Jawa Timur memiliki potensi berupa: (1) sumberdaya manusia yaitu para santri yang jumlahnya dapat mencapai puluhan orang dan bahkan sampai ratusan orang; (2) kepemilikan lahan, rata-rata setiap pesantren mempunyai kepemilikan lahan luas terutama pesantren yang berada di pedesaan; (3) potensi pasar, mengingat adanya hubungan sosial dan kekerabatan antara lembaga keagamaan dengan masyarakat sekitarnya; (4) potensi teknologi, sebagai sarana di mana lembaga keagamaan merupakan lembaga strategis untuk mengembangkan teknologi; dan (5) kepemimpinan dari para kyai sebagai pemimpin pondok pesanten yang ditaati dan kharismatik. Salah satu prinsip dalam pemberdayaan adalah penguasaan terhadap kemampuan ekonomi yaitu, kemampuan memanfaatkan dan mengelola mekanisme produksi, distribusi, pertukangan dan jasa. Kemampuan dalam konteks ini menyangkut kinerja individu yang merupakan wujud kompetensi individu tersebut dapat meningkat melalui proses pembelajaran maupun terlibat langsung di lapangan, seperti kompetensi mengelola ekonomi. Kemampuan (pengetahuan dan keterampilan pengelola ekonomi) yang perlu ditingkatkan; sebagaimana diungkapkan oleh Damihartini dan Jahi adalah menyangkut aspek: (1) sumberdaya manusia; (2) kewirausahaan/enterpreneurship; (3) administrasi dan manajemen (organisasi); dan (4) teknis pertanian. Pengetahuan dan keterampilan merupakan salah satu instrumen dalam mencapai kompetensi kerja. Pemberdayaan yang dilakukan oleh pesantren terhadap santrinya yaitu pemberdayaan melalui peningkatkan kompetensi ekonomi para santri agar nantinya para santri tersebut setelah berada kembali di lingkungan masyarakatnya dapat menjadi panutan baik dalam bidang ekonomi produktif atau sebagai kader-kader pemberdaya ekonomi, di samping peran utamanya sebagai ustadz/ustadzah yang mempunyai kemampuan dalam bidang ilmu agama Islam. Usaha pemberdayaan masyarakat tersebut, bukan hanya tugas dan kewajiban pemerintah semata. Akan tetapi juga menjadi tanggung jawab bagi institusi-institusi atau organisasi lokal (seperti : pondok pesantren) yang ada di masyarakat.

Statistic

Downloads from over the past year. Other digital versions may also be available to download e.g. from the publisher's website.

Item Type: Conference or Workshop Item (Paper)
Creators:
CreatorsEmailNIM
Rimbawan, YoyokUNSPECIFIEDUNSPECIFIED
Subjects: Ekonomi Islam
Pesantren
Uncontrolled Keywords: Profil Pondok Pesantren Darul Falah; usaha ekonomi; upaya pemberdayaan usaha ekonomi; paradigma pemberdayaan ekonomi
Divisions: Karya Ilmiah > Conference
Depositing User: Editor : Abdun Nashir------ Information------library.uinsby.ac.id
Date Deposited: 08 Aug 2016 05:14
Last Modified: 08 Aug 2016 05:14
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/8156

Actions (login required)

View Item View Item