TINJAUAN HUKUM ISLAM DAN UNDANG-UNDANG NO 41 TAHUN 2004 TERHADAP PENERAPAN WAKAF BERJANGKA DI BANK SYARIAH BUKOPIN CABANG WARU SIDOARJO

This item is published by Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

Jannah, Nurul (2014) TINJAUAN HUKUM ISLAM DAN UNDANG-UNDANG NO 41 TAHUN 2004 TERHADAP PENERAPAN WAKAF BERJANGKA DI BANK SYARIAH BUKOPIN CABANG WARU SIDOARJO. Undergraduate thesis, UIN Sunan Ampel.

[img]
Preview
Text
Cover.pdf

Download (512kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Abstrak.pdf

Download (30kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar isi.pdf

Download (61kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 1.pdf

Download (193kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 2.pdf

Download (634kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 3.pdf

Download (212kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 4.pdf

Download (117kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 5.pdf

Download (40kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Pustaka.pdf

Download (110kB) | Preview

Abstract

Penelitian tersebut dianalisis dengan menggunakan teknik analisis secara kualitatif, yaitu penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang dan perilaku yang dapat diamati dengan metode yang telah ditentukan. Dalam analisis ini, penulis menggunakan pola pikir deduktif yang berarti menggunakan pola pikir yang berpijak pada teori-teori yang berkaitan dengan permasalahan, kemudian dikemukakan berdasarkan fakta-fakta tentang penerapan Wakaf berjangka. Pola pikir ini berpijak pada teori-teori wakaf, kemudian dikaitkan dengan fakta di lapangan tentang penerapan Wakaf Berjangka Di Bank Syariah Bukopin Cabang Waru Sidoarjo.
Hasil penelitian menunjukkan bahwadalam penerapan wakaf berjangkaterdapat perbedaan pendapat antara Imam Maliki, Imam Hanafi, Imam Syafi’i, dan Imam Hambali. Imam Maliki dan Imam Hanafi memperbolehkan praktik wakaf berjangka alasannya karena Perwakafan itu berlaku untuk suatu masa tertentu, dan karenanya tidak boleh disyaratkan sebagai wakaf kekal (selamanya). Sedangkan Imam Syai’i dan Imam Hambali tidak memperbolehkan praktik wakaf berjangka alasannya, wakaf itu benar-benar terjadi kecuali bila orang yang mewakfkan bermaksud mewakafkan barangnya untuk selama- lamanya dan terus menerus. Jadi, kalau orang yang mewakafkan itu membatasi waktunya untuk jangka waktu tertentu, maka apa yang dilakukannya itu tidak bisa disebut sebagai wakaf dalam pengertiannya yang benar.
Sedangkan Implikasi positif dengan diuandangkannya ketentuan wakaf berjangka dalam pasal 1 ayat (1) Undang-Unang RI No.41 Tahun 2004 tentang wakaf, adalah membuka kesempatan kepada calon wakif yang tidak memiliki benda permanen(tetap) yang ingin diwakafkan tetapi memiliki benda yang bersetatus temporer (sementara), sehingga kekayaan wakaf akan semakin bertambah banyak dan memungkinkan bisa dikembangkan secara maksimal.
Sejalan dengan kesimpulan diatas, kepada calon wakif untuk meningkatkan wakaf, yakni wakaf berjangka waktu, dan kepada nadzir atau lembaga-lembaga yang terkait untuk meningkatkan kualitas managemen yang profesional dan terampil untuk mengelola wakaf secara produktif , untuk menghindari dampak dampak negatif yang mungkin terjadi.

Statistic

Downloads from over the past year. Other digital versions may also be available to download e.g. from the publisher's website.

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Additional Information: Sri Wijayanti
Creators:
CreatorsEmailNIM
Jannah, NurulUNSPECIFIEDUNSPECIFIED
Subjects: Bank Islam
Hukum Islam
Hukum Islam > Wakaf
Wakaf
Uncontrolled Keywords: Hukum Islam; Wakaf Berjangka; UU No.41 Tahun 2004.
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Hukum Ekonomi Syariah
Depositing User: Editor : Kuntum L.R------ Information------library.uinsby.ac.id
Date Deposited: 13 Feb 2015 08:13
Last Modified: 13 Feb 2015 08:13
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/813

Actions (login required)

View Item View Item