Analisis Hukum Islam Terhadap Tindakan Wali Mujbir Menikahkan Wanita Hamil Karena Zina dengan Pria Yang Tidak Menghamili : Studi Kasus Daerah Klingsingan RT.05 RW.03 Kelurahan Gubeng Kecamatan Gubeng Kota Surabaya

This item is published by Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

Hikmawati, Meira (2016) Analisis Hukum Islam Terhadap Tindakan Wali Mujbir Menikahkan Wanita Hamil Karena Zina dengan Pria Yang Tidak Menghamili : Studi Kasus Daerah Klingsingan RT.05 RW.03 Kelurahan Gubeng Kecamatan Gubeng Kota Surabaya. Undergraduate thesis, UIN Sunan Ampel Surabaya.

[img]
Preview
Text
Cover.pdf

Download (10MB) | Preview
[img]
Preview
Text
Abstrak.pdf

Download (131kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Isi.pdf

Download (133kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 1.pdf

Download (548kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 2.pdf

Download (643kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 3.pdf

Download (249kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 4.pdf

Download (478kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 5.pdf

Download (202kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Pustaka.pdf

Download (220kB) | Preview

Abstract

Skripsi ini adalah hasil penelitian lapangan dengan judul Analisis Hukum Islam Terhadap Tindakan Wali Mujbir Menikahkan Wanita Hamil Karena Zina Dengan Pria Yang Tidak Menghamili : Studi Kasus Daerah Klingsingan Rt.05 Rw.03 Kelurahan Gubeng Kecamatan Gubeng Kota Surabaya. Masalah yang diangkat dalam penelitian ini adalah: Bagaimana kasus tindakan wali mujbir menikahkan wanita hamil karena zina dengan pria yang tidak menghamili di Daerah Klingsingan Rt.05 Rw.03 Kelurahan Gubeng Kecamatan Gubeng Kota Surabaya? Bagaimana analisa hukum islam terhadap tindakan wali mujbir menikahkan wanita hamil karena zina dengan pria yang tidak menghamili studi kasus daerah Klingsingan Rt.05 Rw.03 kelurahan Gubeng kecamatan Gubeng Kota Surabaya?. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kasus tindakan wali mujbir menikahkan wanita hamil karena zina dengan pria yang tidak menghamili di Daerah Klingsingan Rt.05 Rw.03 Kelurahan Gubeng Kecamatan Gubeng Kota Surabaya terjadi saat usia kehamilan si wanita menginjak usia lima bulan, sedang mereka baru menjalin pacaran masih berusia satu tahun. Hasil analisis hukum Islam terkait dalam kasus ini dalam KHI Kawin Hamil Pasal 53 ayat 1 menyebutkan bahwa“Seorang wanita hamil di luar nikah, dapat dikawinkan dengan pria yang menghamilinya”. MazhabSyafi’i menetapkan, wanita yang hilang keperawanannya dengan jalan zina atau (walaupun dengan benda lain) hukumnya sama seperti janda.Berbeda dengan jumhur ulama berpendapat bahwa seorang wanita yang telah kehilangan perawanannya, apa pun sebabnya, tidak boleh dipaksa menikah karena status mereka disamakan dengan wanita yang sudah tidak bersuami lagi. Imam Hanbali dan Imam Maliki berpendapat bahwa Hukumnya tidak sah menikahi wanita yang diketahui telah berbuat zina, baik dengan laki-laki bukan yang mezinainya, terlebih lagi dengan laki-laki yang mezinainya, kecuali wanita itu telah memenuhi dua syarat berikut : pertama, telah habis masa iddahnya. Jika ia hamil iddahnya habis dengan melahirkan kandungannya. Bila akad nikah dilangsungkan dalam keadaan hamil maka akad nikahnya tidak sah. Kedua, telah bertaubat dari perbuatan zina dan harus istibra’ (pengosongan rahim).

Statistic

Downloads from over the past year. Other digital versions may also be available to download e.g. from the publisher's website.

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Creators:
CreatorsEmailNIM
Hikmawati, Meirameirahikmawati93@yahoo.comC01212030
Contributors:
ContributionNameEmailNIDN/NIP
Thesis advisorSyaf`at, Abdul Kholiqkholi_sy@yahoo.com2005067104
Subjects: Hukum Islam
Nikah
Uncontrolled Keywords: Hukum Islam; Wali Mujbir; Perkawinan Wanita Hamil
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Hukum Keluarga Islam
Depositing User: Hikma Meira
Date Deposited: 11 Aug 2016 08:30
Last Modified: 10 Dec 2019 08:04
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/7503

Actions (login required)

View Item View Item