Inisiasi Aktor dalam Pemulihan Ekosistem Laut Bangsring di Kecamatan Wongsorejo Kabupaten Banyuwangi Perspektif Politik Lingkungan

This item is published by Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

Hayati, Nur (2016) Inisiasi Aktor dalam Pemulihan Ekosistem Laut Bangsring di Kecamatan Wongsorejo Kabupaten Banyuwangi Perspektif Politik Lingkungan. Undergraduate thesis, UIN Sunan Ampel Surabaya.

[img]
Preview
Text
Cover.pdf

Download (26MB) | Preview
[img]
Preview
Text
Abstrak.pdf

Download (207kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Isi.pdf

Download (213kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 1.pdf

Download (398kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 2.pdf

Download (419kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 3.pdf

Download (391kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 4.pdf

Download (372kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 5.pdf

Download (257kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Pustaka.pdf

Download (258kB) | Preview

Abstract

Pola fikir masyarakat Desa Bangsring yang tergolong antroposentrisme dapat berimbas pada kerusakan ekosistem laut, terbukti di Laut Bangsring yang mengalami kerusakan sebesar 82% disebabkan oleh perilaku masyarakat yang terlalu berambisi dalam memanfaatkan sumberdaya alam tanpa harus memikirkan kelesatriannya. Hingga dalam keadaan ekosistem laut rusak ada seorang pionir yang berinisiasi dapat merubah mindset masyarakat untuk lebih peduli terhadap lingkungan, namun bukan hanya mempengaruhi masyarakat namun pembuat kebijakan untuk lebih pro terhadap lingkungan terbukti dari diberlakukannya Perdes Tentang Zona Perlindungan Bersama (ZPB) di Desa Bangsring. Dalam penelitian ini penulis menggunakan penelitian kualititatif deskriptif dengan jenis pendekatan studi kasus, menggunakan metode observasi, wawancara dan dokumentasi. Sedangkan Teori yang dilakukan adalah Politik LIngkungan dan Civil Society. Dari hasil penelitian dapat disimpulkan yaitu 1) Yang dilakukan dalam memelihara ekosistem Laut Bangsring diantaranya pertama merubah pola tangkap. Kedua pelestarian terumbu karang, kegiatan ini dilakukan untuk memulihkan rumah-rumah ikan yang telah rusak. Ketiga yaitu pengembangan kawasan konservasi yang pengelolaannya dilakukan oleh masyarakat tradisional Bangsring sendiri. Restoking, yaitu penaburan benih ikan. Selanjutnya yaitu penyuluhan pentingnya lingkungan. Dan yang terakhir yaitu Pengembangan Kelompok Masyarakat Pengawas (POKMASWAS) Samudera Bakti. 2) Kendala yang muncul dalam proses pemulihan ekosistem laut bangsring yaitu pertama Mindset masyarakat Desa. Kedua Pengawasan, pengendalian dan penegakan hukum dalam pengelolaan ekosistem laut bangsring yang masih lemah. Yang ketiga Kualitas sumberdaya manusia di Desa Bangsring yang masih rendah. 3) Perhatian pemerintah daerah terhadap inisiasi aktor dalam pemulihan ekosistem laut bangsring yang dilakukan oleh Ikhwan Arief sangat mendukung, karena terlihat dari dukungan material dan juga dalam bentuk peraturan, yaitu berlakukanya Perdes terkait konservasi Laut Bangsring, serta tindakan sanksi bagi yang melanggar. Inisiasi yang dilakukan oleh Ikhwan Arief tergolong dapat membawa motivasi untuk tetap selalu menjaga alam, karena dalam teori etika politik yaitu biosentrisme yang berargumen bahwa tidak benar hanya manusia yang mempunyai nilai. Alam juga mempunyai nilai pada dirinya sendiri lepas dari kepentingan manusia.

Statistic

Downloads from over the past year. Other digital versions may also be available to download e.g. from the publisher's website.

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Creators:
CreatorsEmailNIM
Hayati, NurUNSPECIFIEDE84212089
Contributors:
ContributionNameEmailNIDN/NIP
Thesis advisorHakim, Moh. Fathonimfathonihakim@gmail.com2005018402
Subjects: Masyarakat Islam
Politik > Politik Islam
Uncontrolled Keywords: Inisiasi Aktor ; Politik Lingkungan ; Pemangku Kebijakan
Divisions: Fakultas Ushuluddin dan Filsafat > Filsafat Politik Islam
Depositing User: Nur Hayati
Date Deposited: 26 Apr 2016 03:26
Last Modified: 05 Dec 2019 03:49
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/6306

Actions (login required)

View Item View Item