الاستعارة التصريحية والمكنية في شعر مصر تتحدث عن نفسها لحافظ إبراهيم

This item is published by Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

Sari, Icha Firza (2019) الاستعارة التصريحية والمكنية في شعر مصر تتحدث عن نفسها لحافظ إبراهيم. Undergraduate thesis, UIN Sunan Ampel Surabaya.

[img] Text
Icha Firza Sari_A01215016.pdf

Download (3MB)

Abstract

Isti’arah Tashrihiyah dan Makniyyah di dalam syair yang berjudul “ Mesir berbicara tentang dirinya” oleh Hafiz Ibrahim
Muhammad Hafiz bin Muhammad Ibrahim Fahmi yang lebih populer dengan nama Hafiz Ibrahim ialah salah seorang dari tiga orang penyair tokoh Mesir dalam sejarah kesusastraan arab modern, selain Hafiz ibrahim ialah Mahmud Sami Al Barudi dan Ahmad Syauqi dimana Hafiz Ibrahim hidup sezaman dengan pemimpin para penyair (Ahmad Syauqi). Hafiz Ibrahim dikenal secara luas oleh masyarakat Mesir dengan julukan penyair Nil sebagai salah seorang penyair abad ke duapuluh. Setelah revolusi pada tahun 1919 dimana masyarakat Mesir masih mendidih dengan kemarahan kepada Inggris dan Inggris mencoba menenangkan situasi melalui negosiasi untuk menggambarkan revolsi dan perdana menteri pada saat itu Adly Yakan baru menyadari niat Inggris, lalu ia berniat untuk memotong negosiasi dengan Inggris dan kembali ke Kairo. Pada tahun 1921, Kemudian ia dipanggil untuk menghadap penyair Hafiz Ibrahim, dalam hal itu Hafiz Ibrahim tidak puas dengan kebijakan Adly Yakan ia tidak memujinya atau menegurnya akan tetapi ia mengungkapkan perasaannya dengan menggubah syair yang berjudul “Mesir berbicara tentang dirinya”. Hal ini adalah pengalaman puitis sejati sebagai wujud kecintaan pada tanah airnya. Selain itu juga ia dijuluki dengan penyair Rakyat, penyair Nasional dan politik karena puisinya lah yang menyebabkan beliau terkenal, Jika kita tinjau puisi Hafiz Ibrahim yang bertemakan kebangsaan dan sosial maka akan jelas bagaimana pandai dan mahirnya Hafiz Ibrahim menjiwai ungkapan-ungkapan yang ditulisnya dalam puisi-puisinya. Peneliti tertarik dengan gaya bahasa yang tinggi dan jelas yang digunakan dalam syairnya yang indah dan menggunakan bahasa yang sederhana tapi dalam maknanya, dan juga karena kepeduliannya yang besar terhadap masalah-masalah sosial dan politik yang terjadi pada masa itu serta perasaan kasihnya yang dalam terhadap sesama, karena hal itu beliau sangat dikagumi dan dibanggakan oleh masyarakat Mesir. Maka dari itu peneliti tertarik untuk meneliti syair nya yang bertema kebangsaan dengan menggunakan pendekatan balaghah istiarah dengan menggunakan metode penelitian deskriptif kualitatif. Maka peneliti akan mengungkapkan tentang pemikirannya yang jauh tentang politik, sosial dan kebangsaan didalam syairnya yang berjudul‘’ Mesir berbicara tentang dirinya’’dalam hal ini peneliti menemukan jumlah Isti’arah ashliyyah sejumlah empat, dan untuk taba’iyyah sejumlah dua isti’arah, Adapun faidahnya untuk tajsim lima dan taudhih satu istiarah, dan istiarah makniyah asliyah berjumlah tujuh belas, dan faidah istiarah tashrihiyah tabaiyah dan ashliyah untuk tajsim lima dan untuk tasykhis empat belas.

Statistic

Downloads from over the past year. Other digital versions may also be available to download e.g. from the publisher's website.

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Creators:
CreatorsEmailNIM
Sari, Icha Firzaichafirzha02@gmail.comA01215016
Contributors:
ContributionNameEmailNIDN/NIP
Thesis advisorEfendi, Nasikhul MustofaUNSPECIFIEDUNSPECIFIED
Subjects: Bahasa Arab
Uncontrolled Keywords: Isti’arah Tashrihiyah; Isti’arah Makniyyah; syair
Divisions: Fakultas Adab dan Humaniora > Bahasa dan Sastra Arab
Depositing User: Sari Icha Firza
Date Deposited: 09 Aug 2019 08:40
Last Modified: 09 Aug 2019 08:40
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/34466

Actions (login required)

View Item View Item