Analisis Yuridis dan Fiqh Siyasah terhadap hak politik disabiltas dalam Peraturan KPU Nomor 231/PL.03.1-KPT/06.KPU.XII/2017 dalam pemilihan umum kepala daerah 2018

This item is published by Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

A'yun, Erma Fauzati Qurotul (2019) Analisis Yuridis dan Fiqh Siyasah terhadap hak politik disabiltas dalam Peraturan KPU Nomor 231/PL.03.1-KPT/06.KPU.XII/2017 dalam pemilihan umum kepala daerah 2018. Undergraduate thesis, UIN Sunan Ampel Surabaya.

[img] Text
Erma Fauzati Qurotul A’yun_C95215079.pdf

Download (8MB)

Abstract

Skripsi ini merupakan hasil Penilitian Pustakan yang berjudul “AnalisisYuridis Dan Fiqh Siyasah Terhadap Hak Disabilitas Dalam Peraturan KPU Nomor 231/pl.03.1- Kpt/06.kpu.XII/2017 dalam pemilukada 2018” untuk menjawab permasalahan bagaimana analisis yuridis terhadap hak politik disabilitas dalam Peraturan KPU Nomor 231/PL.03.1-Kpt/-06/KPU/XII/2017 dalam Pemilukada 2018 dan bagaimana analisis fiqh siya>sah terhadap hak politik menurut Peratura KPU Nomor 231/PL.03.1-Kpt/06/KPU/XII/2017 dalam pemilukada 2018. Penelitian ini merupakan penelitian pustaka (library research) atau hukum normatif yang meneliti sumber-sumber pustaka yang dipandang relevan dengan menggunakan sumber data berupa, buku-buku, jurnal, artikel, dan bahan-bahan hukum lainnya. Selanjutnya data yang berhasil dikumpulkan dianalisis oleh penulis dengan menggunakan teori fiqh siyasah dusturiyah bagian dari imamah yang menjelaskan teori kepemimpinan. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa: Pertama, adanya batasan tentang sehat jasmani dan rohani akan membatasi hak politik seseorang dalam bernegara. Penelitian ini menemukan bahwa dalam berpolitik, kesehatan rohanilah yang paling penting dalam aspek politik ini karena kecerdasan atau pun keahlian seseorang yang seharusnya menjadi acuan utama, tidak dengan kesehatan jasamani, kesehatan jasmani perlu diutamakan tetapi harus dipilah-pilah sesuai keputusan komisi pemilihan umum republik Indonesia KPU Nomor 231/PL.03.1-Kpt/06/KPU/XII/2-17 tentang petunjuk teknis standar kemampuan jasmani dan rohani serta standar pemeriksaan kesehatan jasmani, rohani, dan bebas penyalahgunaan narkotika dalam pemilihan gubernur dan wakil gubernur, bupati dan wakil bupati, dan/atau walikota dan wakil walikota. Kedua, di dalam fiqh siyasah jika dihubungkan sesuai dengan hak politik disabilitas memiliki kriteria yang sama pada masa Quraisy yang sana seseorang pemimpin tidak boleh memiliki kecacatan apapun. Penulis mengharapkan untuk kedepannya peraturan dibuat tidak bertentangan dengan peraturan diatasnya. Hal tersebut dilakukan agar tercapainya keseimbangan dalam kehidupan masyarakat, berbangsa dan bernegara. Sejalan dengan hasil penelitian ini seharusnya masyarakat harus berfikiran luas mengenai seseorang pemimpin atau wakil rakyat yang disabilitas, karena didalam UUD 1945 sudah dijelaskan setiap orang berhak dipilih dan memilih karena tidak semua orang disabilitas itu tidak memiliki kemampuan apa pun. Maka dari itu masyarakat tidak seharusnya berpacu pada peraturan kpu nomer 231/PL.03.1-Kpt/06/KPU/XII/2017, tetapi harus melihat didalam UUD 1945 karena UUD merupakan sumber hukum tertinggi yang ada di Indonesia.

Statistic

Downloads from over the past year. Other digital versions may also be available to download e.g. from the publisher's website.

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Creators:
CreatorsEmailNIM
A'yun, Erma Fauzati QurotulErmafauzati5@gmail.comC95215079
Contributors:
ContributionNameEmailNIDN/NIP
Thesis advisorSuyikno, Suyiknoyicko.88@gmail.comUNSPECIFIED
Subjects: Hak Asasi Manusia
Pemilihan Umum
Uncontrolled Keywords: Hak Politik Disabilitas; Yuridis; Fiqh Siyasah; pemilihan umum; kepala daerah
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Hukum Tata Negara Islam
Depositing User: A'yun Erma Fauzati Qurotul
Date Deposited: 31 Jul 2019 06:56
Last Modified: 31 Jul 2019 06:56
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/32940

Actions (login required)

View Item View Item