Konsep Ummatan Wasathan dalam Al-Quran (Kajian Tafsir al-Misbah karya M. Quraish Shihab)

This item is published by Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

Makmun, Makmun (2006) Konsep Ummatan Wasathan dalam Al-Quran (Kajian Tafsir al-Misbah karya M. Quraish Shihab). Masters thesis, Pascasarjana UIN Sunan Ampel Surabaya.

[img] Text
Makmun_F15212231..pdf

Download (7MB)

Abstract

Tesis ini adalah hasil penelitian tentang fenomena perjalanan bangsa indonesia yang faktanya tidak berjalan mulus, tantangan radikalisme yang mengarah pada sparatisme selalu muncul dipermukaan. Konflik antar suka dan ras tidak ujung berhenti, bahkan saking seriusnya hal ini pemerintah membentuk badan khsus selevel mentri untuk menanggulanginya yakni badan nasional penanggulangan terorisme (BNPT). Untuk menjawab tantangan tersebut penulis berkepentingan untuk membut penelitian tentang bagaimana sesungguhnya kosep ummthan wasawhana khusus menurut M. Quraish Shihab dalam tafsir al Misbah dengan rumusan masalah, Bagaimana konsep ummatan wasathan menurut M. Quraish Shihab dalam karyanya tafsir al-Misbah? Bagaimana argumen-argumen M. Quraish Shihab dalam menafsirkan konsep ummatan wasathan? Untuk menjawab pertanyaan di atas, penulis mengumpulkan data melalui teknik telaah dokumen. Data yang telah terkumpul selanjutnya dianalisis dengan teknik deskriptif dan pola pikir induktif. Tujuan dilakukannya penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana konsep ummatan wasathan menurut M. Quraish Shihab, dan argumen-argumen M. Quraish Shihab mengenai konsep ummatan wasathan dalam karyanya Tafsir al-Misbah. Kegunaan yang hendak dicapai dari penelitian ini secara terapan adalah dapat digunakan solusi ketika banyak perbedaan dan keberagaman di Indonesia. Hasil penelitian menyimpulkan M. Quraish Shihab mengemukakan bahwa pada mulanya kata wasath berarti segala sesuatu yang baik sesuai dengan objeknya. Sesuatu yang baik berada pada posisi dua ekstrim. Ia mencontohkan bahwa keberanian adalah pertengahan antara sikap ceroboh dan takut. Kedermawanan merupakan pertengahan antara boros dan kikir, kesucian merupakan pertengahan antara kedurhakann karena dorongan hawa nafsu yang menggebu dengan ketidakmampuan melakukan hubungan seksual (disfungsi seksual). Dengan demikian, masyarakat ideal menurut Al-Qur'an adalah masyarakat harmonis atau masyarakat yang berkeseimbangan. Barangkali inilah sisi lain dari konsep tentang ummatan wasathan. Jadi boleh dikatakan bahwa ciri keunggulan umat atau masyarakat yang diidealkan Al-Qur'an itu adalah sifatnya yang moderat dan berdiri di tengah-tengah bisa berdialog terbuka baik dalam urusan agama, budaya, suku dan ras. Sejalan dengan kesimpulan di atas, penulis menyampaikan saran bahwa Penelitian ini bisa dijadikan rujukan untuk mengatasi keberagaman yang ada di Indonesia, mulai dari perbedaan suku, agama, kebudayaan dan lain sebagainya. jika merujuk pada penelitian ini antar agama akan bisa menghargai satu sama lain.

Statistic

Downloads from over the past year. Other digital versions may also be available to download e.g. from the publisher's website.

Item Type: Thesis (Masters)
Creators:
CreatorsEmailNIM
Makmun, Makmunmakmunkpu@gmail.comUNSPECIFIED
Subjects: Islam dan Humanisme
Islam
Masyarakat Islam
Tafsir > Tafsir Al Qur'an
Tafsir
Agama dan Ilmu Pengetahuan
Warganegara
Warganegara
Uncontrolled Keywords: Ummatan Wasathan; Tafsir al Misbah; M. Quraish Shihab
Divisions: Program Magister > Ilmu Alquran dan Tafsir
Depositing User: Makmun Makmun
Date Deposited: 26 Feb 2019 07:05
Last Modified: 26 Feb 2019 07:05
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/30620

Actions (login required)

View Item View Item