Metode penolakan kejahatan dalam al-Qur’an dan implementasinya dalam kehidupan masyarakat: studi analitis surat Fushilat ayat 34-35

This item is published by Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

Ratnasari, Ratnasari (2011) Metode penolakan kejahatan dalam al-Qur’an dan implementasinya dalam kehidupan masyarakat: studi analitis surat Fushilat ayat 34-35. Undergraduate thesis, IAIN Sunan Ampel Surabaya.

[img] Text
Cover.pdf

Download (639kB)
[img] Text
Abstrak.pdf

Download (136kB)
[img] Text
Daftar Isi.pdf

Download (180kB)
[img] Text
Bab 1.pdf

Download (1MB)
[img]
Preview
Text
Bab 2.pdf

Download (626kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 3.pdf

Download (840kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 4.pdf

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 5.pdf

Download (165kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Pustaka.pdf

Download (179kB) | Preview

Abstract

Masalah yang diteliti dalam penelitian ini adalah 1) Bagaimana penafsiran para ulama tentang surat Fushilat ayat 34-35, 2) Bagaimana metode al-Qur’an untuk menolak kejahatan dalam surat Fushilat ayat 34-35, 3) bagaimana implementasinya dalam kehidupan masyarakat. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan penafsiran-penafsiran para ulama tentang surat Fushilat ayat 34-35, untuk mendeskripsikan metode al-Qur’an untuk menolak kejahatan dalam surat Fushilat ayat 34-35, dan untuk mendeskripsikan implementasinya dalam kehidupan masyarakat. Penelitian ini bersifat kepustakaan {library research) dengan melalui penggalian dan penelusuran terhadap kitab-kitab, buku-buku, dan catatan-catatan lainnya yang berhubungan dengan penelitian ini. Selain itu penelitian ini juga menggunakan metode tahlili,yaitu metode menafsirkan ayat-ayat al-Qur’an dengan memaparkan segala aspek yang terkandung didalam ayat yang ditafsirkan tersebut, serta menerangkan makna-makna yang terkandung didalamnya, sesuai dengan keahlian dan kemampuan mufasir yang menafsirkan ayat tersebut. Penelitian difokuskan kepada sifat manusia jarang terjadi di masyarakat. Dalam al-Qur’an, umat Islam dianjurkan untuk menolak kejahatan. Salah satunya adalah membalas kejahatan dengan kebaikan yang terdapat dalam surat Fushilat ayat 34-35. Pada kenyataannya, telah ditemukan banyak sekali orang-orang yang membalas kejahatan. Karena watak seseorang memang cenderung membalas kejahatan dengan kejahatan. Dengan demikian, tidak dapat dipungkiri bahwa manusia banyak berbuat dzalim kepada diri sendiri atau kepada orang lain. Terkadang juga manusia sering didzalimi atau dijahati oleh orang lain. Seseorang yang membalas kejahatan dengan kebaikan masih jarang ditemukan di dalam kehidupan masyarakat ini. Hanya orang-orang yang beijiwa besar dan sabar yang dapat melakukannya. Dari penjabaran diatas dapat kita simpulkan bahwa watak seseorang dengan seseorang yang lainnya berbeda-beda. Ada yang cenderung membalas kejahatan dengan kejahatan serupa sehingga terjadi perkelahian dan permusuhan. Dan ada pula yang mempunyai watak sabar dan pemaaf yang cenderung membalas kejahatan dengan kebaikan. Oleh karena itu, al-Qur’an memberikan petunjuk untuk menjalani kehidupan ini, yaitu dengan menolak kejahatan dengan cara yang lebih baik. Dan hal itu merupakan perintah dari Allah Swt. Dan hal itu merupakan sifat yang harus diteladani dari sifat Rasulullah.

Statistic

Downloads from over the past year. Other digital versions may also be available to download e.g. from the publisher's website.

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Creators:
CreatorsEmailNIM
Ratnasari, RatnasariUNSPECIFIEDUNSPECIFIED
Subjects: Kriminologi
Masyarakat
Al Qur'an
Uncontrolled Keywords: Penolakan kejahatan; al-Qurán; kehidupan masyarakat, surat Fushilat ayat 34-35
Divisions: Fakultas Ushuluddin dan Filsafat > Tafsir Hadis
Depositing User: Editor : samid library.uinsby.ac.id
Date Deposited: 02 Nov 2017 07:05
Last Modified: 02 Nov 2017 07:05
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/20948

Actions (login required)

View Item View Item