tinjauan fikih siyasah terhadap pelaksanaan pemilihan umum kepala daerah dengan satu pasangan calon di Kab. Blitar tahun 2015

This item is published by Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

Minhajul Qowim, Ahmad (2017) tinjauan fikih siyasah terhadap pelaksanaan pemilihan umum kepala daerah dengan satu pasangan calon di Kab. Blitar tahun 2015. Undergraduate thesis, UIN Sunan Ampel Surabaya.

[img]
Preview
Text
Cover.pdf

Download (3MB) | Preview
[img] Text
Abstrak.pdf

Download (385kB)
[img]
Preview
Text
Daftar Isi.pdf

Download (400kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 1.pdf

Download (619kB) | Preview
[img] Text
Bab 2.pdf

Download (713kB)
[img]
Preview
Text
Bab 3.pdf

Download (433kB) | Preview
[img] Text
Bab 4.pdf

Download (542kB)
[img]
Preview
Text
Bab 5.pdf

Download (543kB) | Preview
[img] Text
Daftar Pustaka.pdf

Download (466kB)

Abstract

Skripsi yang berjudul “Tinjauan Fikih Siyasah Terhadap Pelaksanaan Pemilihan Umum Kepala Daerah dengan Satu Pasangan Calon di Kab. Blitar Tahun 2015” adalah hasil penelitian yang menjawab pertanyaan pelaksanaan pilkada Blitar dengan satu pasangan calon dan tinjauan fikih siyasah terhadap pelaksanaan pemilihan pemimpin dengan satu pasangan calon dalam pilkada di Kabupaten Blitar yang dilaksanakan pada tahun 2015. Penelitian yang digunakan adalah pendekatan kualitatif dengan jenis penelitian studi kasus yang terdapat di Kabupaten Blitar, dalam hal ini adalah pelaksanaanPilkada dengan satu pasangan calon menjadi objek penelitianserta fikih siyasah sebagai subjek dalam penelitian ini. Tentang pelaksanaan, tahapannya, dan faktor-faktor yang menyebabkan calon kepala daerah tidak lebih dari satu pasangan calon. Pengumpulan data dilakukan -selain mengumpulkan hasil perolehan suara di pemilukada di Kabupaten Blitar- dengan melakukan wawancara terhadap narasumber, dalam hal ini adalah komisioner KPU Kabupaten Blitar dan masyarakat Kabupaten Blitar sebagai peserta dari Pilkada. Hasil penelitian menyebutkan bahwa pelaksanaan pilkada dengan satu pasangan calon di Kabupaten Blitar dimenangkan oleh suara terbanyak yaitu SETUJU dengan selisih yang sangat jauh dari suara TIDAK SETUJU, yang tata caranya telah diatur dalam Peraturan Komisi Pemilihan Umum No. 14 Tahun 2015. Sedangkan pemilihan pemimpin dalam Islam ditentukan sesuai dengan kapabilitas calon yang akan dipilih, bisa melalui beberapa mekanisme. Ditunjuk langsung, warisan, melalui ahl hal wal al-aqdi, dan sebab kudeta (pemberontakan). Selama ini pemilihan pemimpin dalam Islam tidak ditentukan jumlah berapa kontestan yang akan bersaing, hanya menurut kualitas calon tersebut memiliki kemampuan dalam memimpin. Berdasarkan penelitian ini pemegang kebijakan sebelum menetapkan kebijakan yang berkaitan dengan kemaslahatan masyarakat, seharusnya memetakan apa saja dampak yang akan terjadi jika tiap pasal disahkan menjadi hukum yang berkekuatan tetap. Hal tersebut untuk meminimalisir problem yang mungkin bisa terjadi di kemudian hari. Dan mempersiapkan pula alternatif yang dapat dipilih untuk mempersiapkan.

Statistic

Downloads from over the past year. Other digital versions may also be available to download e.g. from the publisher's website.

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Creators:
CreatorsEmailNIM
Minhajul Qowim, Ahmadahmadmq4@gmail.comUNSPECIFIED
Subjects: Hukum Islam
Politik > Politik Islam
Pemilihan Umum
Uncontrolled Keywords: Pilkada; Satu pasangan calon; Fikih Siyasah
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Hukum Pidana Islam
Depositing User: Qowim Achmad Minhajul
Date Deposited: 11 Aug 2017 07:17
Last Modified: 11 Aug 2017 07:22
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/19412

Actions (login required)

View Item View Item