Kontrasepsi menurut hadis Nabi saw: penyelesaian hadis mukhtalif tentang 'azl dalam Musnad Ahmad no. indeks 14346 dengan no. indek 27447

Hanim, Irma Rosikhotul Fikria (2017) Kontrasepsi menurut hadis Nabi saw: penyelesaian hadis mukhtalif tentang 'azl dalam Musnad Ahmad no. indeks 14346 dengan no. indek 27447. Undergraduate thesis, UIN Sunan Ampel Surabaya.

[img]
Preview
Text
Cover.pdf

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
Abstrak.pdf

Download (243kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Isi.pdf

Download (281kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 1.pdf

Download (516kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 2.pdf

Download (633kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 3.pdf

Download (874kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 4.pdf

Download (762kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 5.pdf

Download (282kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Pustaka.pdf

Download (224kB) | Preview

Abstract

Mayoritas umat Islam di Indonesia menggunakan kontrasepsi. Namun, penggunaan alat kontrasepsi masih mendapat tanggapan pro dan kontra dalam Islam. Hal ini dilatarbelakangi oleh perbedaan pemahaman para ulama terhadap hadis yang membahas tentang ‘azl, yakni hadis yang memperbolehkan ‘azl dan hadis yang menolaknya. Al-Quran pun tidak memuat pernyataan yang pasti dalam menyetujui atau menentang kontrasepsi. Oleh karenanya, penulis melakukan penelitian untuk menjawab permasalahan mengenai kualitas dan ke-hujjah-an hadis tentang ‘azl dalam kitab Musnad Ahmad yakni antara hadis yang membolehkan ‘azl dan hadis yang menolaknya. Penelitian ini juga membahas tentang pemaknaan dan penyelesaian kedua hadis tersebut dengan ilmu Mukhtalif al-Hadith serta implikasi dari hadis ‘azl terhadap kontrasepsi saat ini. Penelitian ini bersifat kepustakaan (library research) dengan menggunakan metode penyajian secara deskriptif dan analitis. Penelitian ini menggunakan kitab Musnad Ahmad dan dibantu dengan kitab standar lainnya, kemudian dianalisa dengan menggunakan metode takhrij dan menerapkan kajian keilmuan Ma‘ani al-Hadith serta Mukhtalif al-Hadith dalam memecahkan kedua hadis tersebut. Adapun hasil dari penelitian ini yaitu kualitas hadis tentang dibolehkan ‘azl dan penolakan ‘azl adalah sahih li dhatihi dan termasuk kategori maqbul ma‘mulun bih. Setelah mengkaji kedua hadis tersebut dengan keilmuan Mukhtalif al-Hadith, dapat diketahui metode yang tepat adalah al-jam‘u wa al-tawfiq. Berdasarkan hasil kompromi kedua hadis tersebut, dokter muslim membenarkan kontrasepsi dengan dasar-dasar medis tertentu. Sehingga ilmu Biomedis yang terus berkembang sampai saat ini, telah berhasil merancang metode kontrasepsi baru dan banyak riset yang dilakukan untuk menyempurnakan cara-cara kontrasepsi yag sudah ada.

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Supervisor: Sucipto, Mohammad Hadi
Uncontrolled Keywords: 'Azl; kontrasepsi; Musnad Ahmad
Subjects: Keluarga > Keluarga Berencana
Hadis
Divisions: Fakultas Ushuluddin dan Filsafat > Ilmu Alquran dan Tafsir
Depositing User: Hanim Irma Rosikhotul Fikria
Date Deposited: 07 Aug 2017 04:02
Last Modified: 07 Aug 2017 04:04
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/18114

Actions (login required)

View Item View Item