Tinjauan hukum Islam terhadap keharusan membayar pisuke dalam perkawinan adat masyarakat Islam di Kelurahan Tiwu Galih Kecamatan Praya Kabupaten Lombok Tengah

This item is published by Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

Faddllurrahman, Lalu Muhammad (2017) Tinjauan hukum Islam terhadap keharusan membayar pisuke dalam perkawinan adat masyarakat Islam di Kelurahan Tiwu Galih Kecamatan Praya Kabupaten Lombok Tengah. Undergraduate thesis, UIN Sunan Ampel Surabaya.

[img]
Preview
Text
Cover.pdf

Download (3MB) | Preview
[img]
Preview
Text
Abstrak.pdf

Download (304kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Isi.pdf

Download (421kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 1.pdf

Download (2MB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 2.pdf

Download (3MB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 3.pdf

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 4.pdf

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 5.pdf

Download (311kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Pustaka.pdf

Download (342kB) | Preview

Abstract

Skripsi dengan judul “Tinjauan Hukm Islam Terhadap Keharusan Membayar Pisuke Dalam Perkawinan Adat Masyarakat Islam Di Kelurahan Tiwu Galih Kecamatan Praya Kabupaten Lombok Tengah” ini adalah hasil dari penelitian lapangan “field research” Penelitian ini untuk menjawab pertanyaan: bagaimana ketentuan adat tentang pisuke dalam perkawinan adat masyarakat Islam di Kelurahan Tiwu Galih Kecamatan Praya Kabupaten Lombok Tengah. Bagaimana tinjauan hukum Islam terhadap keharusan membayar Pisuke dalam perkawinan adat masyarakat Islam di Kelurahan Tiwu Galih Kecamatan Praya Kabupaten Lombok Tengah. Penelitan ini termasuk kategori penelitian lapangan dengan menggunakan penelitian diskriptif kualitatif dengan pola pikir deduktif untuk menjawab permasalahan tersebut. Bahan primer dari penelitian ini ialah data yang diperoleh adalah wawancara langsung dengan para pihak yang bersangkutan yaitu Masyarakat Kelurahan Tiwu Galih diantaranya tokoh masyarakat, tokoh adat dan masyarakat biasa di Kelurahan Tiwu Galih. Kitab-kitab, buku, dan karya ilmiah yang terkait dengan permasalahan tersebut menjadi bahan sekunder dari penyusunan skripsi ini. Pisuke (pemberian yang harus dibayarkan oleh pihak laki-laki kepada keluarga perempuan karena telah mengambil putrinya) adalah tradisi yang selalu dipertahankan agar tetap eksis berlaku dikalangan suku Sasak, dalam prosesinya adat perkawinan yang berlaku dikalangan masyarakat Kelurahan Tiwu Galih yang mayoritas agama Islam, meskipun pelaksanaannya sesuai dengan ajaran Islam, namun dalam prosesi tersebut tidak dapat dilepaskan dari adat istiadat atau tradisi yang berlaku, sehingga antara nilai Islam dan tradisi adalah dua hal yang harus terlaksana secara seiring sejalan. Kesimpulan dari penelitian ini adalah tentang keharusan Membayar Pisuke, penulis menyimpulkan bahwa ditinjau dari segi makna atau tujuannya, dimana dengan ditetapkannya Pisuke ini para laki-laki tidak menganggap remeh suatu perkawinan, tidak menjadikan sutau perkawinan sebagai permainan yang dengan mudah melakukan perkawinan ataupun perceraian sekehendak hatinya. Saran dari penulis perkawinan merupakan suatu ibadah, maka hendaknya dalam melaksanakan perkawinan tidak hanya memperhatikan aspek ketentuan adat semata, namun yang lebih penting dan harus diutamakan adalah ketentuan agama, karena yang menentukan sah dan tidaknya sebuah ibadah adalah terlaksananya rukun dan syarat perkawinan sebagaimana yang telah ditetapkan oleh agama.

Statistic

Downloads from over the past year. Other digital versions may also be available to download e.g. from the publisher's website.

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Creators:
CreatorsEmailNIM
Faddllurrahman, Lalu Muhammadfadlurrahmanlalu@gmail.comUNSPECIFIED
Subjects: Hukum Islam
Hukum Adat
Nikah
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Hukum Keluarga Islam
Depositing User: Faddllurrahman Lalu Muhammad
Date Deposited: 28 Apr 2017 07:39
Last Modified: 28 Apr 2017 08:28
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/16333

Actions (login required)

View Item View Item