TRADISI MEMACAK SEBAGAI MEDIA DAKWAH DI LOMBOK

This item is published by Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

Kurniawan, Andri (2017) TRADISI MEMACAK SEBAGAI MEDIA DAKWAH DI LOMBOK. Masters thesis, UIN Sunan Ampel Surabaya.

[img]
Preview
Text
Cover.pdf

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
Abstrak.pdf

Download (509kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Isi.pdf

Download (496kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 1.pdf

Download (3MB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 2.pdf

Download (3MB) | Preview
[img] Text
Bab 3.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (6MB)
[img] Text
Bab 4.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (3MB)
[img]
Preview
Text
Bab 5.pdf

Download (511kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Pustaka.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstract

Pelaksanaan dakwah Islam dewasa ini, menjadi lebih praktis dan gampang. Bagaimana tidak, seiring dengan perkembangan teknologi yang kian pesat membuat para da’i semakin mudah untuk menyampaikan misi dakwah yang dibawanya. Berbagai macam suguhan media, mulai dari yang tertulis sampai yang audio visual, bahkan virtual. Kemajuan dakwah melalui alat-alat komunikasi dan informasi saat ini, lebih bersifat efektif. Tapi, sisi lain mengakibatkan media-media tradisional sudah mulai ditinggalkan perlahan-lahan. Karena asumsi yang terbangun bahwa kemajuan teknologi dapat memenuhi kebutuhan hidup kita. Namun, walaupun demikian, tidak semua media tradisional itu ditinggalkan, seperti tradisi Memacak yang masih eksis di tengah terpaan media-media modern. Memacak masih diminati oleh masyarakat Lenek Pesiraman dan tetap lestari sampai saat sekarang. Ini mencerminkan bahwa tradisi Memace masih eksis. Dalam konteks dakwah, tradisi Memacak berpotensi sebagai media dakwah karena kandungan kitab yang dibacanya banyak ajaran-ajaran Islam. Analisis lanjut peneliti pun mengambil dua rumusan masalah untuk memastikan fungsi Memacak maupun peran struktur sosial di dalamnya. Adapun rumusan masalah penelitian ini adalah Bagaimana fungsi tradisi Memacak di masyarakat Lenek Pesiraman- Lombok, sehingga dapat disebut sebagai media dakwah?, dan Bagaimana peranan struktur sosial dalam pelestarian tradisi Memacak di Lenek Pesiraman-Lombok, sehingga tetap bertahan sampai sekarang ?. Tujuannya untuk mengetahui fungsi Memacak dan peran struktur sosial sehingga tetap lestari. Adapun pendekatan yang peneliti gunakan dalam penelitian ini yaitu etnografi. Teknik yang digunakan adalah metode wawancara, observasi, dan dokumentasi. Hasil penelitian yang diperoleh bahwa Memacak memiliki tiga fungsi, diantaranya yaitu hiburan, setiap hajatan masyarakat mesti persiapan seperti masak dilakukan semalam suntuk dan melalui Memacak, masyarakat terhibur dalam bekerja. Fungsi dakwah, potensi Memacak dapat dijadikan media dakwah kendati pun memiliki pesan-pesan ajaran Islam. Fungsi peringatan, kandungan kitab Memacak dapat dijadikan introspeksi bagi masyarakat yang mendengarkan. Adapun peran struktur sosial seperti tokoh masyarakat dan agama adalah sebagai pengendali dan pengawasan, lembaga adat Sabuk Belo menyelenggarakan berbagai kegiatan dan masyarakat sebagai unsur pendukung lestarinya tradisi ini menjadi generasi penerus dan atau yang mengundang Memacak dalam acara-acara gawe merupakan rekasi rasa suka (girang) yang masih dilakukan sampai saat ini, sehingga tetap terlihat eksistensinya.

Keywords: Tradisi Memacak, Media Dakwah, Struktur Sosial

Statistic

Downloads from over the past year. Other digital versions may also be available to download e.g. from the publisher's website.

Item Type: Thesis (Masters)
Creators:
CreatorsEmailNIM
Kurniawan, Andriandryawan124@gmail.comUNSPECIFIED
Subjects: Dakwah > Dakwah, Media
Tradisi Islam
Divisions: Program Magister > Komunikasi dan Penyiaran Islam
Depositing User: ANDRI KURNIAWAN
Date Deposited: 14 Mar 2017 04:54
Last Modified: 14 Mar 2017 04:56
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/15402

Actions (login required)

View Item View Item