PERSPEKTIF MASYARAKAT ISLAM DAN MASYARAKAT KONGHUCHU TERHADAP UPACARA TINGKEBAN DI DESA SEDENGANMIJEN KECAMATAN KRIAN SIDOARJO

Al-iltizam, Nursyahbani Putri (2016) PERSPEKTIF MASYARAKAT ISLAM DAN MASYARAKAT KONGHUCHU TERHADAP UPACARA TINGKEBAN DI DESA SEDENGANMIJEN KECAMATAN KRIAN SIDOARJO. Undergraduate thesis, UIN Sunan Ampel Surabaya.

[img]
Preview
Text
Cover.pdf

Download (3MB) | Preview
[img]
Preview
Text
Abstrak.pdf

Download (100kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Isi.pdf

Download (105kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 1.pdf

Download (214kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 2.pdf

Download (310kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 3.pdf

Download (291kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 4.pdf

Download (200kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 5.pdf

Download (106kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Pustaka.pdf

Download (224kB) | Preview

Abstract

Kebudayaan di negara kita yaitu di Indonesia harus perlu terus dijaga, dibina dan dikembangkan. Kebudayaan Indonesia adalah suatu cermin dari identitas dan kepribadian bangsa Indonesia. Demikian pula tradisi sebagian dari hasil buddaya serta cipta, rasa dan karya manusia Indonesia perlu adanya pelestarian dan pengembangan lebih lanjut. Salah satu tradisi yang masih hidup subur dalam masyarakat jawa diantaranya adalah tradisi upacara tingkeban. Tradisi tersebut merupakan kebiasaan turun-temurun oleh masyarakat Jawa. Upacara tingkeban bukan hanya sekedar sebagai tradisi melainkan sebagai suatu sistem religi. Yang dilakukandi sebuah desa Sedenganmijen kecamatan krian sidoarjo.bahwa upacara tingkeban sampai sekarang masih dilaksanakan dan dilestarikan. Yang ada hakekatnya dalam pelaksanaan upacara tingkeban mengandung aspek religi. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kualitatif deskriptif. Teknik pengumpulan data menggunakan metode observasi, wawancara, domumentasi dan kajian literatur. Sebagai obyek penelitan adalah masyarakat masyarakat desa sedanganmijen, Kecamatan Krian, Kabupaten Sidoarjo. Waktu pelaksanaan penelitian ini di mulai dari bulan November s/d Juli 2016. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana perspektif Agama Islam dan Agama Konghucu di dalam upacara tingkeban pada masyarakat desa Sedenganmijen Kecamatan Krian Sidoarjo dan untuk mengetahui tatacara upacara tingkeban pada masyarakat desa sedenganmijen Kecamatan Krian Sidoarjo. Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa upacara tingkeban di desa Sedenganmijen Kecamatan Krian Sidoarjo dilaksanakan untuk orang mengandung 7 (tujuh) bulan pada kehamilan pertama. Upacara tingkeban menurut Islam adalah upacara di mana selamatan antara ibu dan anak waktu kehamilan berusia tujuh bulan. Dan menurut konghucu adalah upacara yang dianugrahi akannya kehamilan pada dirinya. Fungsi upacara tingkeban pada masyarakat desa sedenganmijen Kecamatan Krian Sidoarjo adalah agar anak yang dikandungnya kelak apabila lahir mendapat keselamatan, terpelihara, terhindar dari bahaya, aman sentausa, tidak mendapat gangguan apapun juga.

Email:
Item Type: Thesis (Undergraduate)
Subjects: Perbandingan Agama
Perbandingan Agama
Divisions: Fakultas Ushuluddin dan Filsafat > Perbandingan Agama
Depositing User: Al-Iltizam Nursyahbani Putri
Date Deposited: 29 Aug 2016 06:30
Last Modified: 29 Aug 2016 06:30
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/13427

Actions (login required)

View Item View Item