TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP URGENSI PERNIKAHAN DINI DI DESA LABUHAN KECAMATAN SRESEH KABUPATEN SAMPANG

Farisi, Alfian (2014) TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP URGENSI PERNIKAHAN DINI DI DESA LABUHAN KECAMATAN SRESEH KABUPATEN SAMPANG. Undergraduate thesis, UIN Sunan Ampel Surabaya.

[img]
Preview
Text
Cover.pdf

Download (216kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Abstrak.pdf

Download (120kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Isi.pdf

Download (95kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 1.pdf

Download (187kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 2.pdf

Download (215kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 3.pdf

Download (143kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 4.pdf

Download (173kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Bab 5.pdf

Download (98kB) | Preview
[img]
Preview
Text
Daftar Pustaka.pdf

Download (136kB) | Preview

Abstract

Skripsi ini adalah hasil penelitian untuk menjawab pertanyaan : bagaimana
deskripsi tentang urgensi pernikahan dini di Desa Labuhan Kecamatan Sreseh
Kabupaten Sampang ? dan bagaimana analisis hukum Islam terhadap urgensi
pernikahan dini di Desa Labuhan Kecamatan Sreseh Kabupaten Sampang ?
Penelitian lapangan ini menggunakan metode analisis deskriptif. Dalam
pengumpulan data penulis menggunakan metode wawancara untuk mendeskripsikan
permasalahan yang ada, juga untuk mengetahui apakah terjadi gejala atau pengaruh
pernikahan dini terhadap sipelaku di Desa Labuhan Kecamatan Sreseh Kabupaten
Sampang.
Adapun faktor terjadinya urgensitas pernikahan dini di Desa Labuhan adalah
karena beberapa faktor, diantaranya karena masalah ekonomi, kurangnya pendidikan,
desakan masyarakat/ aparat desa dll. Dalam penelitian ini ditemukan pula pihak yang
terlibat dalam permasalahan dimana hal ini pasangan yang dikawinkan supaya lebih
bersikap tegas kalau memang perkawinan itu tidak direstui atau direstui.
Dalam penelitian ini, menyimpulkan bahwa urgensi pernikahan dini adalah
sanksi hukum yang diberikan kepada orang yang melanggar aturan-aturan yang telah
ditetapan oleh Desa Labuhan dan hal ini juga dijadikan sebagai solusi hukum
(solution of law) untuk mencegah terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan dan untuk
menjaga kehormatan masyarakat Desa Labuhan Kecamatan Sreseh Kabupaten
Sampang dan juga untuk menghindari fitnah.
Sejalan dengan kesimpulan di atas, perlu diketahui bahwa banyak mudharat
yang ditimbulkan atas desakan untuk melangsungkan pernikahan dini meskipun juga
ada sisi positifnya. Masyarakat harus tahu bahwa Undang-undang memberi batasan
usia dibolehkannya menikah. Hal ini untuk meredam banyaknya pernikahan di bawah
umur yang semakin marak.

Email:
Item Type: Thesis (Undergraduate)
Additional Information: Arif Wijaya
Uncontrolled Keywords: Hukum Islam; Pernikahan Dini; Nikah
Subjects: Hukum Islam
Nikah
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Hukum Keluarga Islam
Depositing User: Editor : Arifah Wikansari------ Information------library.uinsby.ac.id
Date Deposited: 26 Feb 2015 02:56
Last Modified: 26 Feb 2015 02:56
URI: http://digilib.uinsby.ac.id/id/eprint/1160

Actions (login required)

View Item View Item